Indonesia Tinggal Tunggu Hancurnya Aja Kalo Masih Bertengkar Karna Agama : #BelajarHidup417

Indonesia Tinggal Tunggu Hancurnya Saja Kalo Masih Bertengkar Karna Agama - Sumber bisnis.liputan6.com.jpg

Sumber bisnis.liputan6.com

Apa Kita Belum Sadar Harus Hidup Beda Berdampingan?
Apa yang Harus Kita Lakukan Mengatasi Perbedaan?

Anak kecil suka ngadu sama Mama
Tapi orang dewasa marah ga gegabah
Apa sih untungnya beradu soal agama
Siapa yang kayanya jadi nambah?

Salam Mas Bro dan Mbak Bro

Awalnya judul obrolan kita kali ini mau bahas soal “perbedaan” Indonesia secara umum. Tapi sekarang saatnya belum cocok bahas itu. Sekarang kita harus berani ngomong soal beda agama.

Bukan untuk pojokkan 1 agama pun karna ga ada gunanya.

Bukan buat jelek-jelekin 1 agama pun karna itu ga itu ga membangun.

Buat sebagian orang “pencitra agama” tertentu itu menguntungkan tapi itu ga bagus. Itu merusak diri sendiri.

Sekarang nih Mas Bro dan Mbak Bro banyak mulut dan telinga yang gampang panas, hanya karna urusan agama. Kita bilangnya “hanya” aja ya. Dulu udah banyak yang gampang panas sih tapi  sekarang lebih lagi.

“Tempat ibadah aja bisa akur berdiri barengan selama 23742 hari.”

@kekitaan

Kita mulai ngobrol soal sejarah ya. Jadi sejak berdiri tanggal 24 Agustus 1951 dan 21 April 1901. Kedua tempat ibadah ini udah akur selama 65 tahun. Kita sama-sama tau mereka berdua cuma dipisahkan sama susunan rapi batu, aspal, dan semen di ibukota. Jarak mereka ga sampe 20 meter loh. Nah kita kok bisa duduk dan berdiri dekatan dalam hitungan cm tapi jauh dalam hati dan pikiran dalam hitungan km.

Indonesia Tinggal Tunggu Hancurnya Saja Kalo Masih Bertengkar Karna Agama - Sumber indonesianreview.com

Sumber indonesianreview.com

Apa Kita Belum Sadar Harus Hidup Beda Berdampingan?

Sejak dulu Indonesia udah diciptakan untuk menerima perbedaan. Indonesia dulu adalah jalur sutra, jalur perdagangan. Banyak pendatang yang keluar masuk ke Indonesia. Ini salah satu jawaban kenapa sekarang Indonesia bisa hidup dengan ribuah suku dan budaya yang berbeda tapi bisa satu jadi Indonesia.

“Ribuan suku dan budaya aja bisa beda masa 6 agama doang ga bisa?”

@kekitaan

Kenapa orang Jawa banyak yang Islam?

Kenapa orang Timur banyak yang Kristen dan Katolik?

Trus kenapa orang Aceh Islan tapi orang Batak malah banyak yang Kristen?

Nah, sejarah dibawah ini bakal jawab Mas Bro dan Mbak Bro.

Sejak dulu tuh pendatang dari Arab, Belanda, India, Portugal, dan Tiongkok udah sering main ke Indonesia. Kedatangan mereka membawa agama yang kita yakini sekarang. Hindu dan Buddha dibawa di abad 2 dan 2 Masehi sama pedagang India ke Sulawesi, Sumatera, dan Jawa. Tapi berkembang pesat di Jawa. Itu alasan kenapa banyak sinetron Jaka-jaka di Indonesia.

Lalu Islam di abad ke-14 Masehi dibawa sama pedagang dan berkembang di pantai barat Sumatera dan timur pulau Jawa. Nah tahun 15 Masehi Mas Bro dan Mbak Bro lahirlah kerajaan Banten, Demak, Mataram, dan Pajang.

Trus Kristen Katolik dibawa sama orang Portugis di pulau Flores dan Timor. Sedangkan Kristen Protestan dikenalin sama Belanda ke Indonesia di abad 16 Masehi ke Kalimantan , Maluku, Nusa Tenggara, dan Papua.

Terjawab kan pertanyaan diatas. Nah yang satu ini lagi akan membuka semua gelap mata atas berpedaan kita.

Kristen trus nyebar ke pantai Borneo, Toraja, Sulawesi, dan Batak, dimana banyak saat ini yang menjadi pemeluk Protestan.

Awalnya semua itu indah sebelum akhirnya PKI menyerang. Ada keharusan pada tahun 1964 dan 1965 untuk mulai membawa kartu identitas. Akhirnya kita orang Indonesia harus dipisah-pisahkan oleh agama dalam secarik kertas.

Ini awalnya tuh Mas Bro dan Mbak Bro.

Sayangnya saat itu karena Konghucu belum diakui banyak kawan-kawan oriental yang pindah ke Kristen ato Buddha.

Sejak awal kita udah jelas beda. Trus sekarang perbedaan itu mau kita tuntut kayak apa sih?

Sama?

Banyak hal baik dan bener di dunia ini.

“Banyak hal baik dan bener di dunia ini.
Meski udah ketauan baik, apa semua orang memilih jadi baik?”

@kekitaan

Indonesia Tinggal Tunggu Hancurnya Saja Kalo Masih Bertengkar Karna Agama - Sumber Gambar id.finspi.com

Sumber Gambar id.finspi.com

Kita Masih Beda dan Masih Masih Bersatu

Cukup sama perkenalan diatas ya Mas Bro dan Mbak Bro.

Paling ga sekarang tuh kita tau apa dan kenapanya.

Meski pernah pecah di masa lalu karna “ideologi asing”. Sekarang tuh Indonesia udah dan masih bersatu meski beda atas ideologi bangsa Indonesia, ideologi Pancasila. “Ketuhanan Yang Maha Esa” yang pertama dan yang terutama.

Kita sepakat sejak 17 Agustus 1945 dan bukan sampe 5 November 2016.  Sampe seterusnya Indonesia tetap bersatu meski beda.

Indonesia Tinggal Tunggu Hancurnya Aja Kalo Masih Bertengkar Karna Agama - Sumber Gambar id.wikipedia.org

Sumber Gambar id.wikipedia.org

Peta penyebaran agama di Indonesia berdasarkan hasil sensus 2010.

Nah, soal perbedaan agama yang masih aja jadi masalah sampe sekarang. Ini kenyataannya sejak sensus tahun 2010. Indonesia itu hidup dengan 6 agama.

1.87,18% dari 237.641.326 Indonesia Islam;
2.6,96% Protestan;
3.2,9% Katolik;
4.1,69% Hindu;
5.0,72% Buddha;
6.0,05% Kong Hu Cu;
7.0,13% agama lainnya;
8.0,38% malu-malu karna ga jawab ato ga ditanyain.

“Pelangi indah karna berbeda.
Bukan karena hitam putih biar gampang dibedain.
Bahkan bukan 1 warna biar ga ada beda.”

@kekitaan

Udah jelas sama perbedaannya ya?

Sejak 17 Agustus 1945 sampe besok kita akan tetep beda kayak gitu. Bapak dan Ibu kita pencetus persatuan Indonesia sadari itu.

Makanya selain di Pancasila tadi di UUD NRI 1945 juga dibilang kalo kita tiap-tiap penduduk Indonesia bebas milih”.

Pencetus kesatuan Indonesia dulu sadar memang anak berantem karna beda pemahaman itu mungkin terjadi. Makanya aturan Pancasila dan UUD itu dibuat.

Sayangnya sekarang malah “orang bodoh yang dianggap pintar” dan “orang yang ga paham agama dianggap paham” malah memanfaatkan masa-masa ini. Pemimpin politik menjadikan kesatuan agama jadi ajang pencitraan dan cari nama.

Sedikit cerita soal #aksiramai eh katanya #aksidamai 4 Nopember 2016 kemarin. Apa ada tokoh agama ato tokoh politik yang berani ngomong untuk damai?

Orang politik yang ngikutin gaya Jokowi buat blusukan.

Saat terjadi perusakan sama massa emang ada yang berani blusukan buat bawa damai.

Ada?

He, ada?

Kalo cuma pidato, banyak yang bisa.

Ehem.

Kalo cuma ngomong disosial media, anak SD juga bisa.

Masa kelas pemimpin politik, pemimpin partai, dan pejabat negara sama.

Indonesia Tinggal Tunggu Hancurnya Saja Kalo Masih Bertengkar Karna Agama -Sumber www.pulsk.com

Sumber www.pulsk.com

Apa yang Harus Kita Lakukan Mengatasi Perbedaan?

Lucu loh, kita lahir, tua, dan dikubur diatas tanah yang sama.

Kita pake air yang sama untuk membersihkan kotornya kita.

Liat tuh Pak Bro Jokowi aja.

Sekarang, dengan deretan panjang ngobrol soal sejarah tadi Mas Bro dan Mbak Bro.

6 agama di Indonesia kalo diibaratin tuh nasehat Mama dan Bapak kita. Nasehat yang harus kita ikutin. Meski sama-sama baik tapi kadang omongan dan nasehat Mama Bapak suka beda. Saling bertentangan.

Bapak bilang boleh hidup bebas dan sedikit nakal. Asal ga melanggar hukum dan malu-maluin keluarga. Sedangkan sama Mama tuh harus hidup lurus, ga boleh tuh yang namanya neko-neko.

Kita harus ikut yang mana?

Nah, pahamnya aja udah beda. Pemahamannya beda apalagi pelaksanaannya.

Ada anak yang milih ngikutin omongan Bapak dan ada yang ngikutin omongan Bapak.

Ibaratnya segitiga sama sisi, pelan-pelan perbedaan pemahaman itu membuat kita semakin jauh.

Indonesia Tinggal Tunggu Hancurnya Saja Kalo Masih Bertengkar Karna Agama -Sumber yos3prens.wordpress.com

Sumber Gambar yos3prens.wordpress.com

Berangkat dari ajaran yang sama, paham yang sama, dan keyakinan yang sama. Kita akhirnya berjalan dengan daya tangkap masing-masing.

Akhirnya dalam perjalanannya anak-anak malah berantem.

Jangan sampe kita jadi keluarga yang rusak, broken home.

Jangan sampe Indonesia jadi rusak.

Jangan sampe Indonesia hancur karna kita masih bertengkar karna agama.

Dengan keadaan kayak sekarang ini, Indonesia tinggal tunggu hancurnya aja kalo masih bertengkar karna agama.

Eh, tapi sebentar.

Tapi kita harus sadar, orang Indonesia bisa hidup 71 tahun meski beda.

71 tahun itu hidup berdampingan diatas tanah dan minum air yang sama ga  gampang loh.

Kita harus sadari itu.

#KitaHarusSadar 71 bisa hidup berdampingan meski beda. Itu ga mudah.

Kalo kita memang mau yang namanya Indonesia banget. Dulu Indonesia ga kenal namanya agama. Kita bener-bener cuma jalankan adat istiadat. Jadi jangan pake alasan agama buat saling beda-bedain. Agaman yang sekarang kita yakini dan jalan itu adalah produk dari negara lain.

Huh, … tarik nafas dulu Mas Bro dan Mbak Bro.

Udah tau kenyataannya kan?

Kalo udah tau mau lepasin agamanya?

Ga adakan?

Karna kita tau itu baik dan bener makanya kita pilih yakini agama kita masing-masing.

Hanya karna kita tau itu baik dan bener.

Trus kalo menyakiti orang lain apa itu baik dan bener.

Mas Bro dan Mbak Bro ga usah malu-malu bagiin dan sebarin obrolan kita ini ke temen dan keluarga.

Tapi kalo ada yang punya pendapat lain, silahkan tinggalkan komentar dibawah.

Semoga berguna.

Seneng bisa berbagi.

Dulu pahlawan ga pamer kesatuan dada
Tapi bersatu saat ada berusaha menyerang
Udah 71 tahun berdampingan meski beda
Pretasi ini bukan sesuatu yang gampang

Tembalang, Semarang
Kamis, 21:30 WIB 17 November 2016
Tulisan Kita

Sumber Tulisan:
Wikipedia. 2016. Agama di Indonesia. id.wikipedia.org/wiki/Agama_di_Indonesia diakses pukul 19.24 WIB pada hari Kamis, 17 Nopember 2016
Badan Pusat Statistik. 2010. Penduduk Menurut Wilayah dan Agama yang Dianut sp2010.bps.go.id/index.php/site/tabel?tid=321&wid=0 Sensus Penduduk 2010. Jakarta, Indonesia diakses pukul 20:42 WIB pada hari Kamis, 17 Nopember 2016

Sumber Gambar:
bisnis.liputan6.com diakses pukul 21.11 WIB pada hari Kamis, 17 Nopember 2016
id.wikipedia.org/wiki/Agama_di_Indonesia diakses pukul 19.24 WIB pada hari Kamis, 17 Nopember 2016
id.finspi.com diakses pukul 19.34 WIB pada hari Kamis, 17 Nopember 2016
id.wikipedia.org diakses pukul 21.12 WIB pada hari Kamis, 17 Nopember 2016
indonesianreview.com diakses pukul 19.24 WIB pada hari Kamis, 17 Nopember 2016
www.pulsk.com diakses pukul 18.14 WIB pada hari Kamis, 17 Nopember 2016
yos3prens.wordpress.com diakses pukul 22.14 WIB pada hari Kamis, 17 Nopember 2016

Tentang Kita
Twitter :
kekitaan_
Line :
@kekitaan
Facebook :
Kekitaan Kita
Google+ : Kekitaan Kita
Youtube : Kita/
Linkedin : Kekitaan Kita
Pinterest : Kekitaan Kita
Instagram : kekitaan_

4 Responses to “Indonesia Tinggal Tunggu Hancurnya Aja Kalo Masih Bertengkar Karna Agama : #BelajarHidup417

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *