Kasih Itu Bukan Logika : #BelajarHidup

Sumber Gambar dictio.id

Logika Pake Kasih Itu Bodoh Pake Perasaan Biar Ga Odoh[1]
Logika Pake Kasih Itu Untung Pake Perasaan Ga Usah Itung

Jadi orang jangan emosional
Apa-apa diselesaiin pake marah
Kalo cuma bantu orang dikenal
Tanpa belum dapat anugerah

Salam Mas Bro dan Mbak Bro

Pernah ga bantu orang?

Eh malah katain bodoh.

Buat yang pernah, selamat Mas Bro dan Mbak Bro anda ga sendirian.

Ngomong-ngomong, pernah kepikiran ga sih. Enaknya dunia ini kalo semua orang saling mengasihi. Saling mau membantu tanpa berharap dibantu balik.

Sumber Gambar solopos.com

Logika Pake Kasih Itu Bodoh, Pake Perasaan Biar Ga Odoh

Pengalamannya gini Mas Bro dan Mbak Bro

#

Satu waktu motor mogok diluar kota, Kendal. Jamnya belum tengah malam sih. Jadi belum kepikiran minta tolong temen. Tapi setelah dorong motor sekitar 15-30 menit. Ga ada bengkel yang buka. Liat ada orang dipinggir jalan, minta tolong dibantu. Ternyata mereka ga bisa bantu juga.

Udah kehabisan ide, akhirnya coba kontak temen. Harapannya mereka datang buat bantu, karna kalo dihitung-hitung paling butuh sekitar 30-45 menit mereka buat sampe dari Semarang.

Hahaha, setelah udah kasih tau motor mogok di Kendal. Sayangnya mereka ga ada respon buat bantu.

Perasaan kesal itu muncul bukan karna mereka ga mau bantu. Tapi setelah ingat beberapa hari lalu baru bantu mereka yang kehabisan bensin.

#

Kalo kita pake logika, maka kita akan merasa bodoh. Ga menutup kemungkinan Mas Bro dan Mbak Bro yang sedang baca tulisan ini pasti juga ada yang berpikir kayak gitu. Pasti ada perasaan yang muncul, “besok kalo mereka minta bantuan lagi, ga usah dibantu”.

Sayangnya Mas Bro dan Mbak Bro, kejadian mereka harus dibantu lagi itu muncul. Bersyukurnya kita masih mau bantu.

Itu yang namanya kasih. Kasih itu bukan ilmu pengetahuan tapi seni perasaan. Jadi meski akan keliatan odoh saat bantu orang yang ga mau bantu kita. Perasaan ingin membantu itu akan tetep ada. Saat ini konsep seperti ini diterapin tenaga medis saat perang. Jadi meskipun musuh yang terluka, tenaga medis harus tetep nolong.

Jadi meskipun dari sisi orang lain dan dari sisi diri sendiri, kita merasa bodoh. Itu wajar secara manusiawi. Tapi jangan biarin “jasmani” itu menguasai “rohani” kita. Kita kan udah dapat contoh kalo ada yang mau berkorban nyawa demi orang lain atas dasar kasih.

Pake Logika Kasih Itu Untung Pake Perasaan Ga Usah Itung

Kalo dari sisi orang lain. Orang yang memang mau dibantu tapi ga mau membantu. Kasih itu adalah “objek” usaha yang menguntungkan. Karna dengan usaha yang kecil bisa menghasilkan untung yang sebesar-besarnya.

“Enak banget dia, kemarin dibantu eh sekarang diminta bantuan balik. Malah ga mau.” Perasaan seperti ini pasti ada. Logika ini akan muncul tanpa disuruh.

Tapi yang mananya kasih ya, ga usah mikir dibantu balik. Kalo mau bantu ya bantu aja. Ga usah itung-itungan.

Kasih itu investasi.

Investasi yang ga pasti akan memberikan untung. Tanpa harus kita target dapatin untung.

Contoh sederhana deh,

Pernah ga sih, ngalamin dibantu orang yang ga kenal?

#

Kejadiannya pagi-pagi sekitar jam 09:00 WIB, baru turun dari kereta dan mau pesen Go-Ride. Eh batre hape malah habis. Sambil cari ide, jalan terus ke arah pangkalan Go-Jek.

“Pak, saya mau pesen Go-Jek tapi hapenya mati. Boleh pinjam charger ga?”

Ada Bapak-bapak beruban yang lagi charger hapenya, “ini Mas gapapa”. Pas dia cabut hapenya, ga sengaja liat hapenya masih 13%.

Singkat cerita, batre terisi 4%, langsung pesen Go-Ride. Dapat Go-Jek dan bukan bapak yang kasih charger tadi.

Tapi dia dengan senyum, saat bilang “makasih ya Pak.”

Sumber Gambar dictio.id

#

Coba si Bapak-bapak tadi itung-itungan.

Meskipun dia orang Go-Jek, kan belum tentu dia yang bakal kena pesenan Go-Ride kita.

Kasih Itu Bukan Logika

Kalo menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), pengertian kasih adalah perasaan sayang.

Sekarang ini, “perasaan sayang” udah mengalami pergeseran makna. Kita hanya boleh menaruh sayang sama orang yang kenal. Keluarga, temen, dan calon. Padahal disadari ato ga menyayangi dan disayangi itu adalah sifat adalah sifat dasar manusia.

Kalo ada orang sedih kita akan ikut sedih. Kalo ada kejadian yang memilukan kita bisa ikut sedih. Bahkan saat nonton drama aja kita bisa sedih. Itu bukti kita punya kasih. Setiap orang tercipta memilih rasa “menyayangi” meski ga kenal.

Nah, sesuai pengertiannya kasih adalah perasaan sayang.

Sayang itu inderanya adalah hati bukan otak.

Jadi pake perasaan untuk menyangi bukan logika.

Kasih bukan ilmu logika.

Kasih bukan ilmu sosial, ketika kita bantu orang maka kita harus bantu orang lain.

Kasih bukan matematika, ketika kita kita saling bantu sama dengan untung.

Kasih juga bukan ilmu agama, ketika hanya bantu orang yang sama dengan kita.

Kasih ya kasih, memberi tanpa syarat. Memberi tanpa liat siapa, kenapa, dan untuk apa.

Kalo Mas Bro dan Mbak Bro masih “ada syarat” dalam logika untuk bantu orang lain, untuk mengasihi orang lain.

Kembalikan syarat itu kembali sama kita sendiri.

Orang lain bisa lakuin hal yang sama dengan kita.

#

Kasih itu bukan logika.
Lebar, panjang, tinggi, dan dalamnya melebihi pengetahuan.

#

Senang bisa berbagi.

Semoga bermanfaat.

Mauliate

Ada sanksi itu hukum namanya
Itung-itungan itu matematika
Kalo bantu harap kembaliannya
Itu bukan kasih matre namanya

Tulisan Kita
#BelajarHidup
20171207 1227WIB Kamis
Rumah Tulang Citayam Kab. Bogor

[1] Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) odoh adalah jelek, buruk, dan keji

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *