Ga Cuma Mulut Hati dan Pikiran Juga Butuh Makan : #BelajarHidup

Sumber Gambar sulselekspres.com

Kita Ga Bisa Hidup Dengan Pengertian Sendiri
Ranting Ga Akan Bisa Berbuah Sendiri

Salam Mas Bro dan Mbak Bro

Makan itu enak ga?

Makan adalah salah satu kebutuhan kita yang lain menyenangkan. Kalo udah urusan makan pasti hal lain ditinggalin. Paling gampang ngumpulin orang kalo ada acara makan-makan.

Makan sih enak ya?

Tapi kalo kerjaannya makan doang, emang enak?

Mulut capek juga dong. Apa makanan kesukaanmu?

Daging?

Baiklah, kalo makan daging tiap hari enak ga?

Selain enek ya, yang pasti bosan. Kita perlu lakuin aktifitas lain.

Sumber Gambar kompasiana.com

Ga Cuma Mulut Hati dan Pikiran Juga Butuh Makan

Nah, balik lagi ngomongin soal makan. Manusia tuh hidup bukan dari makan doang, tapi hati dan pikiran kita juga perlu makan.

Ini fakta, ini kebenaran yang harus kita tau. Biar dengan fakta ini, dengan kebenaran kita bisa merdeka.

Maksudnya merdeka?

Seperti tadi kita bilang, kalo ga cuma mulut hati dan pikiran juga butuh makan.

Apa makanan untuk hati dan pikiran?

Kita butuh fakta, kita butuh kebenaran.

#

Faktanya, kita butuh fakta.

Dan, kebenaran yang harus kita tau, siapapun butuh kebenaran.

#

Yap, kita butuh kebenaran dalam melakukan setiap hal. Menjalani hidup yang lika-liku ini kita perlu kebenaran, bukan kebetulan.

Sumber Gambar kompasiana.com

Kita Ga Bisa Hidup Dengan Pengertian Sendiri

Kita boleh merenung atas apa yang udah dilakuin. Kita boleh berencana apa yang akan dilakuin. Tapi harus sadari kalo kita ga bisa hidup dengan pengertian sendiri.

Merasa bener, itu bagus.

Merasa bener sendiri. Nah ini.

Bahkan kalo pun kita bener, justru kita harus nunjukin sama orang lain. Tanpa harus membuat mereka kecewa.

Tau lah ya, kalo banyak orang sekarang ga mau digurui. Tanpa disadari kalo mereka butuh diajar.

Sumber Gambar jateng.tribunnews.com

Ranting Ga Akan Bisa Berbuah Sendiri

Nah, trus gimana caranya biar kita ga bersandar sama pengertian sendiri?

Kita perlu orang, lingkungan, dan komunitas yang membangun. Itu fakta yang pasti. Itu kebenaran yang harus kita lakuin. Jangan sekedar, iya dan ga lakuin apa-apa.

Kita harus rindu, kita pengen masuk kedalamnya.

Pernah ga ada yang bilang gini samamu, tinggallah di dalam Aku dan Aku di dalam kamu. Selain kalimat ini romantis Mas Bro dan Mbak Bro. Tapi ini sangat dalam artinya.

Tinggallah di dalam Aku dan Aku di dalam kamu, itu ga sekedar kita hidup saling mengerti. Tapi itu juga berarti hidup saling membutuhkan. Kita ga bisa hidup bener, kalo ga saling membutuhkan.

Maka hubungannya jadi kayak pohon, ranting hidup pada pohon dan pohon itu hidup karna ranting. Ranting ga bisa berbuah sendiri. Pohon juga ga bisa bertumbuh tanpa bantuan ranting. Kita juga sama Mas Bro dan Mbak Bro. Kita ga akan bisa berbuah kalo ga hidup bersama orang yang bener, lingkungan yang bener, dan komunitas yang bener.

Tinggallah di dalam Aku dan Aku di dalam kamu.

Sama seperti ranting kalo dicabut dari pohon. Ga langsung mati, masih bisa hidup beberapa saat. Ranting masih akan berwarna hijau seger. Tapi menunggu waktu bakal kering dan siap dijadiin kayu bakar.

Kita bersama orang, lingkungan, dan komunitas yang bener. Itu kayak kita hidup dengan fakta dan kebenaran. Di luar KEBENARAN itu, kita bisa apa sih?

Fakta ya fakta.

Kebenaran ya kebenaran.

Kebenaran ga bisa dirubah oleh siapapun dan dengan apapun.

Apa yang udah ditetapin. Apa yang udah tertulis sebagai kebenaran. Bener ya bener aja.

Meski sekarang banyak yang namanya hoax. Kalo kita udah gabung sama orang, lingkungan, dan komunitas yang bener. Mau hoax termahal didunia. Ga akan bisa goyangin kebenaran yang udah kita makan.

Sumber Gambar Hujan Tanda Tanya

Kenapa Fakta dan Kebenaran Itu Penting?

Nah, jadi dari fakta dan kebenaran, kita sebenernya akan dapatin:

  1. Janji

Dimana sih kita bisa dapatin sesuatu yang buruk kalo kita lakuin hal baik?

Lakuin hal buruk pasti akan dapat hal buruk. Liat tuh Papa Bakpao.

Yah, ada aja juga sih kesempatan kita bakal dapat hal buruk kalo lakuin hal baik. Tapi bukannya hal baik selalu berakhir baik?

Kalo masih buruk, itu belum berakhir kok.

Setia aja.

  1. Perlindungan

Kalo bergantung sama manusia, kita ga akan selalu dapatin hal baik.

Bener ato bener?

Itu kenapa kita perlu percaya sama Dia.

Perlindungannya jelas.

Lebih daripada asuransi. Karna ga bayar dan ga ribet.

  1. Masa Depan

Ga ada yang bisa jamin masa depan kita. Bahkan meski bekerja keras. Masa depan belum tentu baik.

Masa?

Apa pekerja kantoran lebih bekerja keras daripada pemulung, tukang gali kubur, pekerja proyek jalan raya?

Siapa yang lebih banyak keluarin keringat?

Siapa yang gajinya lebih gede?

Yang ada dibawah matahari, yang kena matahari, ato yang “diatas matahari”?

Jangan ragu lagi lakuin sesuai berdasarkan fakta dan kebenaran ya Mas Bro dan Mbak Bro. Tahun 2018 tuh bakal jadi tahun yang sulit kalo kita cuma bergantung sama apa yang ada didepan mata.

Mau andalin uang?

Udah banyak tuh retail yang tutup.

Cuma orang yang pegang nilai-nilai fakta dan kebenaran yang bakal ga tergoyahkan.

Unshakeable.

Pada akhirnya fakta dan kebenaran jangan sekedar dilakuin. Masuk dan tinggallah didalamnya. Itu bagian kita.

Sekali lagi, jangan bergantung sama apa yang ada didepan mata. Perhatikan cara kita mendengar. Renungin baik-baik setiap apa yang udah kita alami.

Pada akhirnya kalo kita udah bisa lakuin yang bener. Tularin sama yang lain. Ngomong sama temen dan keluarga. Lakuin yang baik dan bener buat mereka.

Ga cuma pikiran dan hati kita yang perlu makan fakta dan kebenaran. Mereka juga.

Bukan cuma kita yang perlu hidup dengan pengertian, mereka juga. Dan akhirnya biarkan mereka menjadi ranting-ranting baru yang berbuah di lingkungan dan komunitas yang bener.

Senang bisa berbagi.

Semoga berguna.

Mauliate

Sumber Tulisan
Pengalaman Penulis

Sumber Gambar
hujan tanda tanya pukul 11:49 WIB pada hari Jumat tanggal 18 Januari 2018
jateng.tribunnews.com pukul 11:51 WIB pada hari Jumat tanggal 18 Januari 2018
kompasiana.com pukul 11:39 WIB pada hari Jumat tanggal 18 Januari 2018
solo.tribunnews.com diakses pukul 11:33 WIB pada hari Jumat tanggal 18 Januari 2018
sulselekspres.com diakses pukul 11:33 WIB pada hari Jumat tanggal 18 Januari 2018

#BelajarHidup
#TulisanKita
20170118 0635WIB Kamis
Kosan, Binus Syahdan, Palmerah

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *