Jujur Berbanding Lurus Sama Keberhasilan : #BelajarHidup416

Jujur Berbanding Lurus Sama Keberhasilan - Sumber Gambar arysetiawann.wordpress.com

Sumber Gambar arysetiawann.wordpress.com

Meski Begitu, Kita Harus Sadar Orang Bohong Pun Bisa Berhasil
Mau Pilih Jujur Ato Bohong?

Orang bohong aja bisa berhasil
Apalagi kita orang yang jujur
Kita harus bertindak kayak misil
Capai target bukan karena mujur

Salam Mas Bro dan Mbak Bro

Muak ga sih kita sama orang-orang yang ada disekitar kita?

Males ga sih sama lingkungan dimana kita sekolah, kerja dan tinggal?

Kenapa kita tanya kayak gitu. Jadi kemarin ga sengaja saat lagi ngumpul sama temen-temen kita. Ada yang tiba-tiba cerita. Ga inget persis apa yang dia bilang, tapi kurang lebih gini, “Bingung sama hidup ini. Jujur salah, bohong lebih salah”.

“Maksudnya?”, ada temen yang nanya.

“Contoh gampang ajalah, ada temen yang nyontek dapat nilai A. Nah, ada yang udah belajar tapi dapat nilai lebih B doang”.

“Hahaha, itu mah resiko Bro”, ada yang nimpali.

Jujur Berbanding Lurus Sama Keberhasilan - Sumber Gambar nyobamoto.com

Sumber Gambar nyobamoto.com

Pola Pikir Berhasil yang Salah

Dari hasil obrolan itu, kita bisa ambil kesimpulan. Kalo kita mau berhasil dengan cara yang baik. Tapi kita juga ga mau kalah sama orang yang udah ga pake jalan jujur. Hasilnya malah lebih bagus daripada kita.

Betul?

Semua sepakat dong kalo “kerja keras akan berbanding lurus sama keberhasilan”?

Sepakat tentu, tapi kita sadar ga dalam kalimat bijak itu. Ga ditentuin kerja kerasnya mau jujur ato ga jujur. Mau kerja keras dengan cara bersih ato cara kotor kan ga ditentuin. Berarti semua orang bisa berhasil asal bekerja keras. Ga peduli gimanapun caranya.

Sebelum kita ngobrol terlalu jauh, jadi inget nasehat seorang Kakak dulu “Orang bohong pun bisa berhasil asal kerja keras”. Waktu mikir, oh iya juga ya.

Lalu, Kakak itu nambahin, “Sekarang tinggal milih kita mau berhasil dengan cara jujur ato bohong?”.

Kalo ngomongin soal hidup yang berhasil. Siapa sih yang ga mau hidup berkecukupan?

Mau makan enak tinggal pesen, mau jalan-jalan tinggal berangkat, dan kalo capek tinggal tiduran. Karna uang kita akan terus jalan dan beresin semua urusan. Semua orang pengen kayak gitu.

Kalo kita ibaratkan keberhasilan itu kayak makanan enak tadi. Semua orang pengen makan yang enak-enak dong. Tapi kalo makanannya “asal enak” dan ga perhatiin sisi sehatnya kan malah sakit juga. Kalo asal berhasil doang tanpa mikirin itu keberhasilannya jujur ato ga. Kan isinya tinggal masuk hotel prodeo.

Sepakat?

Kalo sampe situ kita sepakat. Apakah kita satu suara kalo jujur berbanding lurus sama keberhasilan?

Kalo ternyata kita sepakat lagi. Itu bagus.

“Kita harus sadar orang bohong pun bisa berhasil.
Tapi kadang kita ga sadar “bilang” kalo itu adalah berkat dari Tuhan.”

@kekitaan

Jujur Berbanding Lurus Sama Keberhasilan - Sumber Gambar sicumi.com

Sumber Gambar sicumi.com

Cara Bohong Untuk Berhasil yang Masih “Hidup”

Baiklah, cukup dengan contoh-contoh umum diatas. Sekarang kita masuk soal kasus-kasus yang udah sering terjadi. Kasus-kasus yang bakal kita obrolin ini udah sering kejadian. Tapi ga banyak yang orang pernah ngeliat langsung. Bahkan yang merasakan sendiri cuma bisa berbisik sama temen dan keluarga. Karna kalo sampe ketauan sama media. Bisa ribet urusannya.

Beberapa contoh kasusnya adalah

1.Jadi Polisi dan Tentara harus bayar “uang masuk”;

Ada memang yang masuk tanpa bayar sedikit pun. Itu harus kita akui. Tapi kita juga harus berani akui kalo ada pintu masuk lain yang ga keliatan sama mata tapi keliatan sama dompet.

2.Masuk sekolah ato universitas dengan Jalur Dompet;

Bukan rahasia rumah tangga lagi, ini udah jadi rahasia umum. Kalo ajang “jalur mandiri” adalah pintu masuk untuk “beruang”. Kita memang ga pernah liat tapi banyak yang mengakui mengalami.

2.UN dengan Kunci Jawaban Gratis dan Berbayar;

Dulu ada masa dimana saat memasuki masa UN. Kunci jawaban udah tersebar. Ada yang dibagikan gratis bahkan ada yang harus dibayar. Sayangnya kita ga tau kuncinya itu bener ato ga. Karna memang udah dilatih ga percaya diri. Jadinya gimanapun caranya kita lakuin supaya bisa dapatkan kunci jawaban itu. Kita lakukan acara apapun agar bisa lulus UN.

Syukurnya itu dulu.

4.Jadi PNS dengan Cara Berbayar;

Setelah tadi masuk polisi dan tentara harus dengan cara berbayar. Jadi PNS juga sama halnya ada aja pintu masuk jadi PNS dengan cara berbayar. Kerjaan udah jadi barang jualan ya. Gimana bisa kerjaannya beres kalo akhirnya mikirnya cari uang balik modal.

5.Jadi Pejabat Berbayar.

Beda kerjaan sama perkara. Jadi pejabat juga butuh uang masuk yang ga kecil. Inilah yang buat logika sederhana “cari uang balik modal” jadi tujuan utama jadi pejabat. Ini masih jadi masalah turun temurun dari pejabat ya. Bahkan ga sedikit yang warisin dosa turun temurun untuk korupsi. Oh ya, kayaknya ga banyak perbedaan pejabat dulu sama pejabat yang sekarang.

“Terkadang memang cara bohong lebih mujarab.
Tapi buruknya itu adalah bom waktu”

@kekitaan

Cukup 5 deh ya Mas Bro dan Mbak Bro. Kita pasti punya contoh sendiri yang pernah kita alami ato denger dari orang lain. 1 hal yang harus kita sepakati dari 5 diatas. Tanpa ngeliat gimana cara mendapatkan pendidikan dan pekerjaan diatas. Semua akan terliat berhasil pada akhirnya. Tapi balik lagi berhasil dengan cara jujur ato ga.

Jujur Berbanding Lurus Sama Keberhasilan - Sumber Gambar www.kinisehat.com

Sumber Gambar www.kinisehat.com

Mau Gimana Pun Bangke Bakal Tetap Busuk Juga

Yap, harus kita akui memang kalo dengan cara berbohong. Terkadang urusan kita jadi lebih gampang dan lebih cepet selesai.

Tapi kita harus akui juga kalo sesuatu yang buruk pasti akan terjadi. Kita sadari itu. Tapi karna dampaknya ga keliatan langsung didepan mata. Makanya masih banyak yang lakuin cara yang satu ini.

Tapi mau gimana pun kita nutupinnya semua tinggal tunggu waktu buat terungkap. Kebohongan ga bisa ditutupi dengan kejujuran. Kebohongan cuma bisa diungkap dengan jujur.

“Kebohongan cuma bisa ditutupi dengan kebohongan.
Cuma kebohongan juga yang bisa memperpanjang umur kebohongan”

@kekitaan

Kalo dibaratin bangke, ya itulah bohong. Bohong sama dengan bangke. Mau ditutupin serapat apapun juga. Pasti akan tercium bau busuknya. Mau gimana pun bangke bakal tetap busuk juga.

Sayangnya lagi-lagi kita harus akui ga ada ilmu pasti juga yang nentuin kapan kebohongan akan terungkap. Ga ada Ilmu Bohongologi yang punya teori dan perhitungan seberapa lama bohong bakal ketauan. Ini alasan kedua kenapa masih banyak umat penganut kepercayaan bohong ini.

Sama halnya dengan jujur. Meski harus diakui jujur berbanding lurus dengan keberhasilan. Tapi ga ada juga Ilmu Jujurologi yang menentukan seberapa cepet kita akan berhasil kalo kita sekolah dan bekerja dengan jujur.

Kita berhenti sampe disini untuk urusan bohong dan jujur. Karna udah jelas alasan dan tujuannya.

Nah selanjutnya anomali. Gimana kalo awalnya caranya bohong dan akhirnya sadar dan balik dengan cara jujur. Gampang aja sih. Ini baik sih tapi ini justru lebih berat daripada yang jujur dariawal.

Ambil contoh gampang, pencuri yang bebas dari penjara. Akhirnya harus balik lagi sama keluarganya. Dia ga akan semudah itu diterima. Dengan pengakuan kalo dia mengakui kesalahannya dan mau benerin diri. Kalo ga ada bukti kelakuannya yang nunjukin kalo dia bener berubah. Yah, ga bakalan ada yang percaya.

Tapi pada akhirnya dia yang bakal lebih tau rasa keduanya. Bohong dan jujur.

Dia udah jalani cara bohong dengan keberhasilan semunya. Selanjutnya dia juga lagi jalanin cara jujur dengan keberhasilan permanen yang udah menunggunya.

Akhir dari semua penentuan pemenang jujur dan bohong adalah siapa yang paling kuat bertahan. Ga akan ada kesempatan bohong menang atas jujur. Kalo ditipi-tipi dan pilim kita liat ada pemeran antagonis yang menang. Itu karna cerita masih terpotong. Itu aja jawabannya.

Jujur Berbanding Lurus Sama Keberhasilan - Sumber Gambar nikitsuraya.wordpress.com

Sumber Gambar nikitsuraya.wordpress.com

Mau Pilih Jujur Ato Bohong?

Pada akhirnya setelah selesai dengan semua urusan bohong dan jujur diatas Mas Bro dan Mbak Bro. Kita harus sampe dikesimpulan. Kenapa masih ada aja orang bohong dan kenapa orang harus jujur.

Jujur Berbanding Lurus Sama Keberhasilan - Sumber Gambar www.mistiknews.tk

Sumber Gambar www.mistiknews.tk

Alasan Kenapa Orang Mau Bohong

Ada 3 alasan kenapa orang mau bohong agar berhasil. Apa aja itu?

1.Lebih gampang, terkadang;

Betul Mas Bro dan Mbak Bro. Ini ibarat makanan berlemak yang enak dimulut dan penyakit nanti. Cara bohong enak dilakukan karna gampang. Tapi ga banyak yang sadar kalo itu terkadang sih. Bukan mata uang yang berlaku selama-lamanya.

2.Buruknya ga keliatan;

Ini menipu banget nih. Jelas-jelas untung udah ada didepan mata. Tapi kita ga bisa liat itu baik ato ga. Kalo udah buta sama “asal untung ga peduli buntung”. Yah, mau gimana lagi. Siap-siap aja dapat “hukuman kaget”.

3.Buruknya ga langsung dirasain.

Kalo “buruknya bohong ga keliatan” yang satu ini lebih parah lagi. Karna setelah terlena sama nikmat sesaat. Siap-siap aja masuk lobang dan ga ada lagi kesempatan untuk bohong lagi. Selain jujur dan ngaku. Supaya berhasil. Tapi kalo akhirnya masih milih bohong untuk berhasil keluar dari kebohongan yang ada. Huh, susah dan klise memang ya kalo ngomongin hukum yang ga keliatan itu.

Jujur Berbanding Lurus Sama Keberhasilan - Sumber Gambar www.beritarakyat.net

Sumber Gambar www.beritarakyat.net

Alasan Kenapa Orang Mau Jujur

Ada 3 alasan kenapa orang susah jujur agar berhasil. Apa aja?

1.Lebih sulit, terkadang;

Mengikuti prosedur dan aturan yang ada memang ribet. Contohnya gampang aja deh. Kalo kita lagi buru-buru. Keadaan lampu merah tapi sepi. Ga ada kendaraan yang lewat dan apalagi ga ada polisi. Apa keputusan kita?

Kalo mau bohong bakal lebih gampang kan?

Tapi kalo mau cara jujur, kita harus nunggu sampe warna ijo muncul. Sulit kan?

Terkadang sih.

Kemarin pernah di Semarang, ada pejabat lama yang dulu ketauan korupsi dan mengajukan diri menjadi kelapa daerah. Saingannya adalah pejabat baru yang bersih dimata. Kalo keduanya bersaing, kita akan pilih siapa?

Terkadang lebih gampang juga untuk jujur.

2.Ga disukai banyak orang;

Masih ingat kejadian waktu sekolah dulu. Kita udah kerjain PR sampe begadang tadi malam. Sampe-sampe kita bangun telat berangkat ke sekolah. Sampe disekolah ternyata ada beberapa temen yang belum ngerjain. Tiba jam pelajaran mulai. Eh, si gurunya malah luping. Lupa-lupa ingat sama tugasnya.

Guru pun bertanya, “Kita ada tugas ga ya?”.

Dalam hati kita akan bersorak gembira, “Yuhuuu” karna udah ngerjain. Eh, ada temen yang tiba-tiba jawab, “Ga ada Bu”.

Dengan lagu Gugur Bunga yang bersenandung, kita bakal nyesel udah ngerjain tugas dan bela-belain begadang.

Tapi karna kita ga mau sia-sia sama perjuangan ngantuk tadi malam. “Ada Bu, tugas 10 soal”, kita pun berceletuk pelan.

Dari 36 murid yang ada dalam kelas. Maka 70 mata akan melotot sama kita. Yah, itu lah contoh masa lalu kenapa jujur “ga disukai banyak orang”.

Kalo dimata mereka, kita anak yang sok rajin dan ga peduli temen. Tapi kalo seandainya kita diam aja. Kita akan dianggap baik karna peduli temen dan punya solidaritas tinggi. Meski udah ngerjain tapi ga mau kasih tau ada tugas ato ga.

Betul?

“Baik belum tentu bener.”

@kekitaan

3.Cenderung lebih lama daripada cara bohong.

Masa-masa cara jujur ini paling gampang kita alami saat mengurus KTP, SIM, ato STNK. Buat yang belum ngalami bisa rasain pasti. Tapi kurang lebih gini keadaannya.

Kalo kita pake cara jujur tanpa bayar sepeser pun. *Memang ga bayar ya. Maka KTP, SIM, ato STNK yang kita urus bakal lama selesainya. Tapi kalo kita kasih uang makan, uang rokok, ato uang minum sama yang ngerjain KTP, SIM, ato STNK kita. Maka urusan bakal cepet selesai.

Yah, begitula keduanya Mas Bro dan Mbak Bro. Bohong dan jujur memang ga akrab tapi saling berdampingan. Perumpamaan untuk bohong dan jujur bukan hitam dan putih. Karna hitam dan putih masih bisa bersatu jadi zebra. Tapi bohong dan jujur adalah perbandingan gelap dan terang. Kita nunggu sampe Raditya Dika tinggi gelap dan terang ga akan bisa bersatu.

“Bohong dan jujur kayak gelap dan terang.
Sampe kapan pun gelap dan ga akan bersatu.”

@kekitaan

Huh, dengan semua obrolan panjang kita diatas Mas Bro dan Mbak Bro.

Pada akhirnya semua jadi pilihan sama kita.

Kita sama-sama tau kalo cara jujur itu baik dan cara bohong itu buruk. Jujur udah dipastikan akan berbanding lurus sama keberhasilan. Sedangkan bohong mungkin berbanding lurus dengan keberhasilan yang bias.

Lagipula ga peduli siapapun kita. Siapa sih yang mau dibohongin?

Lalu kenapa kita harus berbohong supaya bisa dapatkan tujuan kita?

Ngapain kita harus bohong supaya berhasil?

Akhirnya kalo Mas Bro dan Mbak Bro sepakat nih, jujur berbanding lurus sama keberhasilan. Bagiin obrolan kita ini sama temen dan keluarga ya. Jangan sampe mereka masih buta sama “asal sukses”. Sebarin sebanyak-banyaknya di media sosial.

Oh ya kalo Mas Bro dan Mbak Bro ada pertanyaan ato justru ga sepakat sama obrolan kita kali ini. Kita sangat seneng  dengan ada yang ninggalin komentar dibawah.

Semoga berguna.

Seneng bisa berbagi.

Jangan mikir untung tanpa peduli buntung
Asal mikir berhasil ga peduli apapun caranya
Tinggal nunggu waktu aja kita kena pentung
Sampe akhirnya sadar harus jujur lah caranya

Tembalang, Semarang
Senin 09:33 WIB, 14 Nopember 2016
Tulisan Kita

Sumber Gambar:
arysetiawann.wordpress.com diakses pukul 11.59 WIB pada hari Senin, 14 Nopember 2016
nikitsuraya.wordpress.com diakses pukul 12.21 WIB pada hari Senin, 14 Nopember 2016
nyobamoto.com diakses pukul 11.52 WIB pada hari Senin, 14 Nopember 2016
sicumi.com diakses pukul 12.25 WIB pada hari Senin, 14 Nopember 2016
www.kinisehat.com diakses pukul 12.12 WIB pada hari Senin, 14 Nopember 2016

Tentang Kita
Twitter :
kekitaan_
Line :
@kekitaan
Facebook :
Kekitaan Kita
Google+ : Kekitaan Kita
Youtube : Kita/
Linkedin : Kekitaan Kita
Pinterest : kekitaan_
Instagram : kekitaan_

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *