Kalo Kita Ngerti Ini, Khawatir, Gelisah, Cemas, dan Takut Ilang Sih

Kenapa Orang Bisa Khawatir, Gelisah, Cemas, dan Takut?
Cara Menghilangkan Rasa Khawatir, Gelisah, Cemas, dan Takut

Air panas masukin ke termos
Odol pake buat gosok gigi
Kalo dulu aku percaya mitos
Sekarang tentu udah ga lagi

Salam #MasBro / #MbakBro

Saat kapan kita merasa khawatir, gelisah, cemas, dan takut?

Saat akhir bulan ga ada duit?

Mau ujian?

Wawancara kerjaan, saat lakuin kesalahan, saat kapan?

Tau ga?
Kalo ketik kata kuatir dan khawatir di tools pencari kata kundi google
Ada minimal 1 juta lebih kata-kata yang berkonotasi negatif muncul.
Beberapa diantaranya …

kuatir, khawatir, tidur, bahagia, kenapa, gelisah, kata-kata khawatir, dengerin musik, menghilangkan rasa gelisah, ojo kuatir, menghilangkan rasa cemas, hal kekuatiran, jangan kuatir, perasaan cemas dan gelisah, menghilangkan rasa cemas dan khawatir, renungan hal kekuatiran, cemas dan gelisah, rasa gelisah, dengerin musik Indonesia, kuatir atau khawatir, doa agar hari tenang dalam menghadapi masalah, doa menghilangkan rasa takut, rasa khawatir, menghilangkah rasa khawatir, menghilangkan gelisah, doa tenangkan hati, aku bisa apa, menghilangkan rasa cemas dan gelisah, jangan kamu kuatir akan apapun juga, cara menghilangkan rasa cemas, doa biar hati tenang, tuhan aku lelah, banyak pikiran, rasa khawatir yang berlebihan

Ini nunjukin betapa banyak nya orang-orang yang khawatir, gelisah, cemas, dan takut. Banyak orang yang butuh cara menghilangkan rasa khawatir, gelisah, cemas, dan takut nya.

Tok tok tok, pintu kamar hotel dibuka sama adek kelas. Dia lagi ngobrol sama panitia. Selang beberapa detik dia kembali ke kasur. “Berangkat TM yokk”, dia dan ketua tim langsung pergi. Kejadian itu cepet banget, ga ada 5 menit.

Kami semua dan dengan muka harap-harap cemas. Kita memang lagi nunggu pengumuman hasil lomba sidang, Moot Court Competition namanya. Lomba simulasi sidang yang sering diadain antar mahasiswa Fakultas Hukum seluruh Indonesia.

Baca Juga : Ketakutan Itu Pilihan Takut Itu Kesalahan

Kalo Kita Ngerti Ini, Khawatir, Gelisah, Cemas, dan Takut Ilang Sih joshua van der schyff

Sumber Gambar joshua van der schyff

Kenapa Orang Bisa Khawatir, Gelisah, Cemas, dan Takut?

Ga peduli tua ato muda, semua orang bisa khawatir, gelisah, cemas, dan takut.

Kenapa?

Padahal kan orangtua punya pengalaman lebih daripada yang muda.

Jawabnya … karna ga yakin dan ga ngerti adanya kepastian.

Kenapa orang mau bayar untuk …
1. jawaban ujian;
2. diterima jadi mahasiswa kedokteran / fakultas hukum;
3. masuk polri / TNI.
4. diterima kerja

Karna ga yakin dan ga ngerti ada kepastian. Ga yakin akan lulus ujian, diterima jadi mahasiswa, dan diterima kerja.

Ga ngerti ada kekuatan yang udah menjamin bahwa hal baik selalu terjadi sama oran percaya.

TM itu berlangsung kurang lebih 2 jam. Kami berlima belas harap-harap cemas. Berusaha untuk mengalihkan pikiran dengan ngobrol. Ketawa sebentar tapi kepala sebenernya penuh sama kuatir, gelisah, cemas, dan takut.

Baca Juga : Lakuin Karna Percaya Itu Berhasil

Cara Menghilangkan Rasa Khawatir, Gelisah, Cemas, dan Takut

Karna perasaan khawatir, gelisah, cemas, dan takut, banyak orang yang merasa ga bahagia dan susah tidur. Cara-cara sederhana udah dicoba mulai dari …
1. Dengerin musik Indonesia kesukaan;
2. Meditasi / merenung
3. doa …
a. … agar hari tenang dalam menghadapi masalah
b. … doa tenangkan hati
b. .. menghilangkan rasa takut
4. Ngobrol sama orang lain …

Tapi …

Rasa khawatir yang berlebihan itu masih aja muncul …

Baca Juga : Cerita Hot – Ramalan Ga Nentuin Masa Depan Kita

Kalo Kita Ngerti Ini, Khawatir, Gelisah, Cemas, dan Takut Ilang Sih mohamed nohassi

Sumber Gambar mohamed nohassi

Kalo Kita Ngerti Ini, Khawatir, Gelisah, Cemas, dan Takut Ilang Sih

Sedih itu cuma sementara tapi senang itu abadi.
Dan …
Sedih itu keputusan kita sendiri bukan paksaan.

Sederhananya orang bisa khawatir, gelisah, cemas, dan takut kan. Karna hal buruk akan dan/ato telah terjadi.

Kalo hal buruk udah terjadi, kalo bisa kita perbaiki ya diperbaiki. Kalo ga bisa ya jadi pelajaran buat selanjutnya. Gitu kan?

Trus kenapa kita masih aja ?

Karna kita ga ngerti dan ga tauKalo ada penolong yang akan selalu stand by buat kita 24. Dimanapun, kapanpun, dan siapapun kita.

Itu adalah jaminan

Tapi

Kita ga akan pernah merasa menerima bantuan. Kita ga akan pernah minta tolong kalo kita ga tauKalo kita ga ngerti sama penolong itu.

Penolong itu justru akan mimpin kita. Kita akan tau ambil keputusan apa dan akan tau bersikap seperti apa. Sebaik dan seburuk apapum keadaannya.

Sama seperti temen baru …

Kita perlu kenalan sama penolong itu dan mau menerima nya.

Semua dimulai dari situ dan terus jalin komunikasi. Biar hubungannya semakin erat. Kita semakin peka, kapan butuh pertolongan NYA.

Sampe pada akhirnya kita bakal alami sendiri kebaikan NYA. Bukan sekedar denger dari cerita orang lain.

Kita menjadi saksi.

Ga perlu lagi minta-minta didoain sama orang lain.

Eh … 

Bukan maksudnya minta didoain itu salah, tapi kita udah ngerti kalo masa depan kita udah dijamin.

Oh iya, singkat cerita pengumuman lomba sidang tadi. Tim Fakultas Hukum UNNES akhirnya mendapatkan juara 3 untuk pertama kali setelah kita mengikuti belasan kompetisi nasional.

#
Jangan kamu kuatir akan apapun juga.
Kuatir ga memperbaiki keadaan. 
#

Semoga bermanfaat.

Senang bisa berbagi.

Sebelum mandi kita gogok gigi 
Ini aturan dokter bukan kyai
Ayo duduk coba kita renungi lagi
Mitos apa yang masih kita percayai

Sumber Tulisan
Pengalaman Penulis
wikipedia.org dibuka pukul 05:29 WIB pada hari Jumat tanggal 14 Juni 2019

Tinggalkan Balasan