Ibarat Hidup Barang Baru Kita Perlu Petunjuk Penggunaan

Ibarat Hidup Barang Baru Kita Perlu Petunjuk Penggunaan

Salam #MasBro / #MbakBro

Udah punya tujuan hidup?

Obrolan kali ini berat nih …

Tau ga?

Anak muda biasanya fokus ke tujuan hidup dan pasangan hidup. Pasangan hidup kita abaikan dulu ya.

Soal tujuan hidup …
SALAH BESAR kalo kita mikirnya, “Apa yang aku ingin kejar dalam hidup?”.
BENAR BESAR kalo kita mikirnya, “Apa yang Tuhan mau aku kejar dalam hidup?”.

Hidup ga akan pernah logis kalo ga dihubungin sama Tuhan.
Jadi kalo mau tau tujuan hidup tanya Dia.

segala sesuatu …
yang ada di sorga dan di bumi
yang kelihatan dan yang ga kelihatan
segala sesuatu diciptain oleh Dia dan untuk Dia.

Nah, berdasarkan premis diatas. Jumat, 12 Juli 2019. Kita ngumpul nih sama temen-temen dan bahas pandangan mereka masing-masing soal tujuan hidup.

Baca Juga : Apa yang Kita Percaya Itu yang Akan Terjadi Sama Kita

1. Ditha
Ditha cerita soal pengalamannya setelah dinas kasih training di Kalimantan. Ada Bapak petugas kebersihan (OB) kerja membersihkan lingkungan kantor yang luas buangeettt. Pas Ditha berjalan di area depan kantor taman bersih. Pas masuk kantor lantainya bersih, dan pas ke toilet juga bersih. Si Bapak lagi bersihin. Saat jadwal training masuk jam istirahat makan bisa datang tepat waktu.

Ngeliat hal itu, Ditha merefleksi gini, kerja tanpa berharap di apresiasi. Bapak petugas kebersihan kerja aja tanpa harus diapresiasi orang lain. Dia sadar tujuan kerjaannya. Dia punya dampak besar sejak orang masuk ke lingkungan  kantor, ruangan kantor, bahkan proses kerja yang lagi terjadi.

Bahkan …

Saat proses kerja ga lagi berjalan. Dia punya dampak besar saat orang-orang ke toilet.

Baca Juga : Merdeka Itu Pilihan vs Budak Itu Pasti

  1. Kita
    Nah, si anak muda satu ini. Entah tiba-tiba dorongan darimana punya ide buat naik motor dari Semarang ke Jakarta sendirian.

Singkat cerita dari perjalanannya dia dapat beberapa hal …

a. Perjalanan panjang dan membosankan bukan karna jarak tapi tujuan yang jelas.
Jadi …
Kalo tujuannya jelas …
Mau secapek apapun itu dan sejauh apapun itu. Kita justru bakal menikmati.

b. Anak-anak SMA sedang baris berbaris dibawah terik matahari
Ngeliat itu, tiba-tiba Kita kepikiran. Nantinya kalo udah gede apa yang mereka lakuin sekarang guna ga sih. Apa setelah mereka gede bakal jadi pasukan baris berbaris profesional?
Apakah setiap hal yang kita lakuin sekarang udah sesuai sama tujuan hidup kita?

c. Hidup itu seperti naik kendaraan di jalan raya
Ada ada kendaraan yang menghalangi kita untuk melaju. Ada ada aja macet yang membuat kita berhenti sejenak. Tapi meskipun ada halangan didepan. Kita tetep berusaha maju. Bahkan meskipun sedang macet. Kita tetep bergerak maju loh. Tetep ada perkembangan. Itu perlu kita sadari dan syukuri.

d. Manusia butuh terang, dan terang itu adalah Tuhan
Sejak awal perjalanan ini, Kita ga mau buru-buru. Dan ga mau pake google map juga. Biar ga terganggu sama hape. Cukup pake petunjuk jalan aja. Sejak awal dari Semarang cukup liat petunjuk jalan JAKARTA BANDUNG gitu.

Nah pas di Cirebon cek bakal sampe di Jakarta jam 5 sore. Pas di Cirebon juga ada petunjuk jalan yang cuma bertulis BANDUNGKarna sejak awal Jakarta Bandung selalu searah. Akhirnya ambil belok kiri.

Ga sadar perjalanan udah panjang, mulai masuk ke desa-desa dan udah mulai curiga. Tiba-tiba ada tulisan Selamat Datang di Sumedang. Berhenti di Abang-Abang penjual kelapa. Cek jam 15:27 WIB. Lalu cek google map, beuh perkiraan sampe jakarta jadi jam 9 malam.

Tanya ke Aa penjual buah, bilang 2 jam perjalanan ke jalan raya itu 2 jam lagi. Tapi lewati hutan-hutan gitu. “Kalo ga yakin nginap aja gpp“, katanya. Setelah bilang terimakasih dan ambil keputusan tetep jalan.

Akhirnya jadi buru-buru selama perjalanan 2 jam. Ada lobang jalan gas aja terus. Ada motor mobil terobos aja terus. Dan ga kunjung nemu jalan besar. Hari mulai gelap. Makin buru-buru tuh gas motornya. Sempet nemu pasar dan jalanan rame. Eh kembali masuk hutan lagi.

Saat suasana udah bener-bener gelap, mulai lah rasa kesepian muncul. Meski pasang lagu ceria di headset. Ga guna. Kalo ibarat dia orang bakal marah kali ngomong ga didengerin. Jalanan terus mendaki dan entah pas jam berapa tiba-tiba udah dipuncak bukit gitu. Ada pemandangan bagus didepan. Ada hamparan lampu rumah dan kendaraan dijalan raya.

Itu kayak nahan ke toilet lama dan tiba-tiba lega. Rasa sepi ilang gitu aja. Lagu yang dari tadi bunyi ga sadar jadi ikutin sambil senyum-senyum. Manusia memang ga bisa sendiri ya. Manusia hidup butuh terang.

Baca Juga : Terserah Itu Bukan Keputusan Orang Bertanggung Jawab

3. Feli
Feli cerita pengalaman dia sejak awal gabung ke sebuah komunitas. Dia mendapatkan kalo … apapun yang tujuan hidup kita, tujuannya cuma 1 yaitu menyenangkan hati Tuhan.
Dimana pun kita berada, di keluarga yang bagaimanapun, di komunitas apapun. Kita disana karna ada tujuannya.
Meskipun komunitas kita receh, justru itu tujuannya kita ada disana. Membuat komunitas itu jadi lebih berharga.
Proses di keadaan kita sekarang yang akan merubah karakter kita. Taat aja dulu jalani proses nya.

4. Abi
Abi cerita kalo dia punya usaha dan karna keuntungan nya masih kecil. Biar bisa naikin pendapatan nya. Abi coba melamar di Axa dan nitipin usaha ke orang lain.
Karna Abi dapat pengertian gini …
Kalo kau kekurangan
Bukan pengeluaran doang yang dikurangi
Tapi pendapatan juga ditingkatin

Setelah udah bekerja di Axa. Pas momen bulan Mei, usahanya hancur. Modal kepercayaan sama orang yang jalanin usaha, disia-siain.

Abi ngaku sempet terpuruk. Mau nyalahin orang lain … yah. Mau nyalahin Tuhan ga guna.

Sampe akhirnya dia ada pada kesimpulan. Hidup itu kayak barang baru. Butuh petunjuk penggunaan biar kita ga salah pake.

Baca Juga : Takut Itu Penyakit

5. Sony
Anak muda satu ini, ngakuin kalo dia bukan orang yang seneng ketemu sama orang. Introvert.
Tapi entah kenapa sejak SMA, Sony harus berhadapan sama banyak orang.

Nah ada momen dimana, saat gabung disebuah komunitas. Karna pernah melihat temen2nya merasa ga diterima di komunitas. Dia sempet keluar dan kembali lagi.

Sampe akhirnya mau terlibat di pelayanan Hospitality. Oh iya selama ini Sony juga kerja sebagai Customer Service.

Nah dibalik itu semua cerita. Entah apa tujuan hidup yang Tuhan sedang susun untuk dia.
Selama kerja sebagai customer service … membuat kebiasaan baik untuk Sony. Gimana pun omongan dari customer baik ato buruk … Sony tetep merespon baik.

6. Meli
Meli rumahnya di Planet, sambil menunjuk ke gambar Jupiter yang ada didinding. Semua orang berbalik badan sambil berusaha cari jawaban. “Planet maksudnya?”, seakan pertanyaan itu tersirat dari setiap kening yang mengkerut.

… bekasi kata dia akhirnya. Senyum kecil pun muncul di mulut mereka mendengar nama kota itu.

Jadi perjalanan jauh dari Bekasi Barat ke Slipi, Jakarta Barat. Setiap Minggu dengan keadaan pengangguran. Terus dilakuin sama Meli. Hanya demi mau belajar DK. Sebuah kelas pengembangan karakter di komunitasnya sekarang. Dia mau lakuin gitu karna dia akhirnya nemuin tempat bertumbuh secara jiwa dan rohani.

Meski sempet punya pertanyaan, “Kenapa nyari Tuhan segininya ya?”.
Tapi Meli ngerti ini SANGAT BERHARGA. Dia berharap orang lain juga ikut rasainnya.

Pas kita ngumpul itu ada 14 orang yang ngumpul. Karna batasan waktu ga semua bisa cerita. Dan itu pun 6 orang doang yang cerita udah makan banyak waktu. Akhirnya kita putusin 21:15 WIB kita selesai. Kita saling mendoakan dan pulang.

Eh meski udah doa penutup. Ternyata masih pada ngobrol aja.

Hahaha …

Ngomong-ngomong, hari itu Ditha yang bertugas mimpin sharing dan dia ambil kesimpulan gini …

1. Syukuri keadaan sekarang
Lalu …
Terus ikuti petunjuk. Ibarat barang baru ga tau cara pake nya. Ada petunjuk penggunaan.
Jadi kalo hidup ga tau mau gimana. Ingat baca buku petunjuk penggunaan.
2. Trust the process.
3. Rancangan Tuhan bukan rancangan manusia.
Merasa ga bisa kendaliin keadaan. Tuhan mahatau dan mahakuasa.
Jadi …
Cukup ikuti aja setiap petunjuk yang ada.
Karna Allah turut bekerja dalam segala sesuatu.
Setiap kita dipanggil untuk kerjaan Tuhan. Semua dirancang untuk kebaikan semata.

Senang bisa berbagi.

Semoga bermanfaat.

Sumber Tulisan
Ngobrol dengan Temen Penulis

Sumber Gambar
unsplash.com dibuka pukul 06:27 WIB pada Hari Minggu tanggal 14 Juli 2019

Tinggalkan Balasan