Arti Lambang dan Bahasa Daerah Nusa Tenggara Timur

Udah tau belum apa itu Nusa Tenggara Timur?

Salam #MasBro #MbakBro

Siapa sih yang ga apa itu Nusa Tenggara Timur?
Salah satu provinsi di Indonesia yang memiliki banyak tempat wisata.

Arti Lambang dan Bahasa Daerah Nusa Tenggara Timur

#MasBro

Nusa Tenggara Timur (disingkat NTT) adalah sebuah provinsi di Indonesia yang meliputi bagian timur Kepulauan Nusa Tenggara. Provinsi ini memiliki ibu kota di Kota Kupang dan memiliki 22 kabupaten/kota. Provinsi ini berada di Sunda Kecil.[5][6] Tahun 2020, penduduk provinsi ini berjumlah 5.325.566 jiwa, dengan kepadatan 111 jiwa/km2.[1]

Setelah pemekaran, Nusa Tenggara Timur adalah sebuah provinsi Indonesia yang terletak di bagian tenggara Indonesia. Provinsi ini terdiri dari beberapa pulau, antara lain Pulau Flores, Pulau Sumba, Pulau Timor, Pulau Alor, Pulau Lembata, Pulau Rote, Pulau Sabu, Pulau Adonara, Pulau Solor, Pulau Komodo dan Pulau Palue.

Arti lambang

Arti lambang Provinsi Nusa Tenggara Timur adalah sebagai berikut:

  • Berbentuk perisai dengan sudut lima dengan maksud, selain melambangkan makna perlindungan rakyat juga melambangkan Pancasila.
  • Dalam perisai terberkas: bintangkomodopadi dan kapastombak dan pohon beringin.
  • Bintang melambangkan keagungan Tuhan yang Maha Esa, komodo satu-satunya reptil prasejarah yang hingga kini masih lestari. Binatang purba ini merupakan reptil raksasa yang oleh dunia dinyatakan dilindungi karena jenis hewan ini hanya terdapat di Nusa Tenggara Timur, tepatnya di pulau Komodo. Banyak wisatawan dari seluruh dunia datang ke pulau ini hanya untuk melihat komodo.
  • Padi-kapas melambangkan kemakmuran.
  • Tombak melambangkan keagungan dan kejayaan.
  • Pohon beringin melambangkan persatuan dan kesatuan yang tetap terpelihara.
  • Hari terbentuknya provinsi Nusa Tenggara Timur dilukiskan melalui jumlah padi (14) dan tahun 1958 tertera langsung pada sudut bawah lambang.

Bahasa Daerah

Berdasarkan persebaran bahasa di setiap Kabupaten, dapat diketahui bahasa daerah Provinsi NTT adalah sebagai berikut

  1. Di Kabupaten Sikka terdapat 6 bahasa daerah yaitu:
    • Sara Sikka Krowe, merupakan bahasa daerah yang banyak dipakai oleh Etnis Ata Sikka Krowe dengan sub-etnis lainnya seperti Ko’ung Sikka-Lela, Ko’ung Koting, Ko’ung Nele-Halat-Baluele, Ko’ung ili Wetak-Arat, Ko’ung tiewekloang Watublapi, Ko’ung Wagete-Mudung-Hoder, Ko’ung Bola-Wolokoli-Wolon Walu dan Ko’ung Doreng Halehebing
    • Sara Sikka Muhan atau Sikka Krowe Muhan digunakan oleh etnis Ai yang mendiami wilayah Kringa dan sekitarnya
    • Sara Muhan, digunakan oleh penduduk di sebelah timur utama perbatasan wilayah Kabupaten Flores Timur-Larantuka-Muhang Jawa
    • Sara Lu’a Kapa Raja disebut juga bahasa Palu’e yang digunakan di Pulau Api Rokatenda oleh sub entis Nge Rajawawi dan Nge Lajakrapaw, Nge Kimaloja, Nge Kinje, Nge Pima dan Nge Uwi Muri.
    • Sara Lio Krowe dipakai oleh subetnis Mbengu, Bu, Mego dan Nuo Lolo
    • Sara Tindung Bajo Lau digunakan oleh penduduk etnis Sulawesi Selatan seperti subetnis Bugis, Bajo dan Bonarate.[7]
  2. Di Kabupaten Manggarai Barat, ditemui bahasa Austronesia dan bahasa Dieng yang digunakan oleh etnis Dieng[7]
  3. Di Kabupaten Flores Timur, dijumpai empat bahasa daerah yaitu bahasa Kedong, Lamaholot, Melayu dan Boru Hewa

Apa kata bijak yang kau sukai?
Udah pernah cari ulasannya ga?
Coba cari di website ini?
Kalo belum ada, silahkan daftar disini.
Mau tanya? klik kekitaan.com/mauNULIS

Kesimpulan

Alhamdulillah
Akhirnya selesai juga ya.

Masih ada  yang belum masuk ya?
Yok mau request provinsi tentang apa?

Silahkan komen diatas ya.

Seneng bisa berbagi.
Pasti bermanfaat.

Terimakasih
Wikipedia.com dibuka pukul 21.18 WIB pada hari Senin tanggal 28 Mei 2021
canva.com dibuka pukul 21.43 WIB pada hari Senin tanggal 28 Mei 2021

Kata kunci lain yang sering dicari …
Jambi, Indonesia, Harimau Sumatra, Injit-Injit semut,

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *