Cara DIY Membuat Sepeda Listrik Sendiri : 4 Langkah

Sebarkan #HalBaik

Share on whatsapp
Share on pinterest
Share on facebook
Share on twitter
Share on linkedin

Salam #MasBro dan #MbakBro

Pingin ga sih punya kendaraan listrik buat jalan sekedar muter komplek ato main ke rumah pacar? Kalo naik motor ato mobil nanggung, jaraknya ga terlalu jauh. Naik sepeda sih oke-oke aja buat para goweser (antusias pesepeda), cuma buat #MasBro #MbakBro yang rada mager kayaknya mau sepedaan juga angkat tangan deh. Apalagi kalo mau ke tempat pacar, nanti keringetan duluan, ga jadi wangi lagi deh. Hehe.

Solusinya yang paling ampuh ya pake sepeda listrik ato sepeda yang pake motor listrik sebagai penggeraknya, jadi ga perlu gedein betis buat sepedaan, hehe. Masalahnya, sepeda listrik siap pakai yang beredar itu cenderung mahal, udah gitu bentuknya juga belum tentu selera semua orang, kadang malah kita pikir bentuknya agak aneh, tambah lagi tenaganya pada ga seberapa. Jadi, gimana kalo kita kasih tips buat #MasBro dan #MbakBro sekalian biar bisa ngerakit dan konversi sepeda listrik sendiri? Bentuknya, kapasitas batrenya, tenaganya, dan lainnya bisa nentuin sesuai selera, bahkan bisa sampe 80km/h. Check this out!

Langkah 1: Basis Sepeda

1.1 Jenis Sepeda

Pertama-tama #MasBro #MbakBro perlu sepedanya dulu nih, buat ubah ke sepeda listrik. Umumnya ada 2 pilihan jenis sepeda yang paling cocok jadi sepeda listrik, mountain bike (MTB / sepeda gunung) atau road bike (RB / sepeda balap). Menentukan pilihan ini mesti ngeliat kondisi dimana atau akan kemana kira-kira #MasBro dan #MbakBro riding, ukuran motor yang mau dipake, dan seberapa ngebut sepedanya nanti.

Secara umum, MTB akan lebih stabil karena punya tapak ban lebih lebar dan rangka yang lebih berat. Nah, kalo RB umumnya ga punya sistem suspensi, jadi bakal kerasa banget getarannya kalo lewat jalan yang ga rata, tapi bisa lebih ringan dan lebih kenceng. Kita sih saranin mending pake MTB deh, bakal lebih nyaman juga jadiin sepeda listrik buat dipake di jalanan Indonesia. Cuma, balik lagi ke selera #MasBro sama #MbakBro sukanya yang mana, karna pilihannya ada banyak banget.

1.2 Beli Baru, Rekondisi, atau Membangun Sendiri

Buat #MasBro #MbakBro yang punya sepeda bekas yang udah ga kepake sih bisa jadi pilihan buat konversi ke sepeda listrik. Buat yang budgetnya minim juga bisa kok beli sepeda bekas yang kondisinya masih layak jalan. Ato bahkan buat #MasBro #MbakBro yang merasa sultan, bisa juga beli segalanya per-bagian dengan kondisi baru, rangkanya, bannya, suspensinya, dan lain-lainnya, baik yang biasa ato bermerk, bahkan bisa juga bikin sendiri pake bahan stainless ato malah carbon. Soal ini sih, sesuaiin sama kondisi budget, waktu, dan situasi masing-masing ya. Ohya, pastiin juga, jenis sepeda yang dipilih bakal mampu nopang bobot tambahan dari komponen motor listriknya ya, Jadi kalo kira-kira mau pake motor listrik yang lumayan gede, jenis sepeda yang dipilih jangan juga terlalu ringkih.

1.3 Jenis Motor

Buat jenis motor listriknya ada 2 plus 1 jenis rangkaian nih. Kenapa 2 + 1 bukan 3? Nah ini penjelasannya:

a) Hub-Motor

Jenis hub motor ini artinya penggerak listriknya (dinamo listrik) terpasang / menggantikan bagian penghubung ato bagian tengah roda, baik roda depan maupun roda belakang, ato dua-duanya. Rangkaian motor listrik jenis ini biasanya adalah opsi yang paling murah, tapi tenaganya paling kecil. Umumnya yang beredar punya kapasitas tenaga 250 sampe 1000 Watt. #MasBro #MbakBro bisa kok cari via marketplace mainstream di Indonesia, macem Tokopedia, Bukalapak, Shopee, dan sebagainya. Misalnya Hub-Motor punya sepeda listrik SUNRACE, bertenaga 500W, harganya sekitar Rp 1.500.000,00.

b) Mid-Drive Motor

Nah, kalo jenis ini, sesuai namanya, dinamo listriknya ada di tengah bagian sepeda. Rangkaian listrik kayak gini pastinya butuh tambahan rantai ato belt buat nyalurin tenaga kinetik dari dinamo ke roda belakang. Keuntungannya pake jenis ini, #MasBro #MbakBro tetep bisa mainin gigi ato gear pada roda belakang kayak pake sepeda kayuh normal pada umumnya. Jenis ini juga bisa dapetin kecepatan dan torsi yang lebih baik, lebih kuat buat libas berbagai jenis kondisi jalan.

Umumnya, kapasitas tenaganya antara 750 sampe 10.000 Watt, tapi harus ada batasnya, kira-kira sampe 3.000 Watt aja. Karena hasil torsi dan kecepatan dari motor listrik yang terlalu besar, malah bisa berbahaya buat sebuah sepeda. Soalnya sepeda emang ga dirancang buat nerima torsi yang terlalu besar, karna siapa juga orang yang kakinya bisa ngasih torsi besar ke sepedanya? Hehe. Sayangnya, jenis ini harganya lebih mahal daripada Hub-Motor, kita pantau sekilas peredarannya dalem marketplace, kira-kira seharga Rp 7.500.000,00 untuk Mid-Drive Motor 750W. Kalo #MasBro #MbakBro cukup niat dan cukup over-budget, bisa juga kok beli secara impor dari luar negeri, karna pilihannya bakal lebih banyak. Ada juga yang lebih murah, tapi ongkos kirimnya yang mahal buat impor.

c) Gergaji Mesin

Ini dia plus 1 nya, alasannya karna gergaji mesin ga semuanya bertenaga listrik, ada juga yang masih pake bensin. Udah gitu, emang gergaji mesin fungsinya ya buat motong pohon, bukan jadi penggerak sepeda listrik. Tapi, kalo #MasBro #MbakBro kelewat kreatif, bisa juga pake gergaji mesin. Lepas aja bagian gergajinya, pasang bagian mesin penggeraknya, sambungin ke ban pake rantai ato belt, pikirin gimana cara bikin tuas akselerasinya, jadi deh, sepeda listrik DIY pake gergaji mesin. Tapi, inisih ga bisa bener-bener jadi sepeda listrik, karna jadiin sepeda ga perlu digowes, tapi pake benda yang emang bukan fungsinya.

Langkah 2: Perkakas

Bagian yang satu ini juga perlu jadi perhatian #MasBro dan #MbakBro, supaya ga kerepotan waktu mulai ngerakit nanti. Jumlah perkakas yang perlu disiapkan sebenernya tergantung dari seluruh rencana jenis hasil akhir sepedanya nanti. Masalahnya, perkakas sepeda ada juga yang khusus, jadi pada beberapa bagian, #MasBro #MbakBro mungkin ga bisa pake perkakas umum yang #MasBro #MbakBro punya. Kira-kira, ini perkakas umum yang diperluin nanti:

  • Metric allen wrench set / set kunci L
  • Adjustable wrench / kunci Inggris
  • Chain breaker / alat pelepas mata rantai
  • Bottom bracket tool / kunci BBT
  • Crank puller
  • Socket wrench / set kunci sock

Buat yang bukan penggemar sepeda sih, kita saranin beli yang murah-murah aja, ga perlu bermerk. Yang penting cukup memenuhi kebutuhan. Bahkan perkakas yang kualitasnya rendah, masih bisa bekerja sama baik kok sama perkakas mahal-mahal.

Langkah 3: Partisi-partisi Sepeda

Kalo #MasBro #MbakBro pingin beli sepeda yang udah utuh langsung jadi buat konversi ke sepeda listrik, kayaknya langkah ini bisa langsung diskip aja. Tapi bisa juga kok beli semua partisinya masing-masing secara terpisah. Ato #MasBro #MbakBro udah punya ato beli sepeda jadi, tapi mau upgrade ato ganti beberapa bagiannya, bisa juga pake patokan daftar komponen partisi sepeda ini.

Ngerakit sepeda dari masing-masing partisi mungkin bakal sedikit bikin pusing, apalagi kalo kebetulan pengalaman pertama. Nah, biar lebih gampang, kita kasih aja list-list partisi ato komponen sepeda buat patokannya nih:

  • Frame / rangka sepeda
  • Bottom bracket / breket bawah
  • Front crankset / gir pedal
  • Cranks / Engkol
  • Pedal
  • Fork / lengan ayun depan
  • Headset / bagian kepala
  • Stem / bagian penyambung stang ke kaki depan
  • Handlebar / stang
  • Handlebar grips / karet pegangan stang
  • Brake levers / tuas rem
  • Derauiller levers / Lengan ayun pengatur gir belakang
  • Front derailleur / pengatur gir depan
  • Rear derailleur / pengatur gir belakang
  • Brake calipers / kaliper rem
  • Brake rotors / cakram rem
  • Cables / kabel-kabel
  • Cable housing / rumahan kabel
  • Rear cassette / rangkaian gir belakang
  • Wheels / roda depan-belakang
  • Tires / ban
  • Seat post / gagang tempat duduk
  • Saddle / sadel jok

Keliatannya emang banyak dan ribet nih. Tapi ya ini emang komponen yang ada pada sepeda. Parts yang kayaknya harus upgrade kalo udah jadi sepeda listrik sih paling utama ya semua komponen pengereman, macem kampas rem sama cakramnya. Karna kalo udah pake tenaga listrik pastinya bakal jalan lebih kenceng daripada dikayuh, jadi kalo remnya jelek malah jadi bahaya. Sementara komponen lainnya sih pake yang standar masih oke-oke aja.

Langkah 4: Komponen Elektronik

Perkakas buat ngurusin kelistrikan sih cukup standar ya, #MasBro #MbakBro bisa pake solder, pengupas kabel, plastik pelapis kabel (heat shrink), kabel (10 AWG), kepala konektor model XT90, kabel ties, sama multimeter.

Kalo komponen-komponennya nih, secara umum dalam sepeda listrik itu kebagi jadi 4, ada Motor / dinamo, baterai, kontroler, sama tuas akselerasi (Throttle). Buat #MasBro #MbakBro yang master soal kelistrikan sih bisa aja nambahin komponen tambahan buat bikin lebih lengkap dan kompleks, tapi secara prinsip dasar ya cuma 4 bagian itu aja buat bikin sepedanya jalan pake listrik.

Motor / Dinamo

Motor / dinamo udah kita singgung sedikit pada langkah 1, tepatnya jenis-jenisnya pada poin 1.3. Ukuran dan tipe motor bakal berpengaruh sama seberapa cepat sepeda #MasBro #MbakBro bisa melaju dan seberapa cepat akselerasinya. Ukuran motor yang lebih gede pastinya bakal lebih berat bobotnya, lebih memakan daya, lebih cepet bikin rantai aus, dan mungkin agak bahaya buat pengendaranya. Jadi balik lagi, pastiin yang emang bener-bener sesuai sama kondisi dan kebutuhan aja.

Baterai

Umumnya baterai buat sepeda listrik pake jenis Lithium-ion. Biasanya orang ngerakit sepeda listrik pake kumpulan baterai tipe 18650 yang tersusun dan terangkai sedemikian rupa jadi kayak satu buah baterai yang besar. Baterai tipe 18650 ini salah satu jenis dari baterai lithium-ion yang ukurannya agak lebih besar dari baterai rumahan tipe AA. Baterai tipe ini juga biasanya dipake buat vape ato rokok elektrik. #MasBro dan #MbakBro bisa juga bikin rangkaian baterai sendiri, tapi kita mungkin bakal kasih cara-caranya di artikel yang lain.

Sebuah baterai itu punya nilai tenaga (voltage / volt) dan kapasitas (Amp-hours / Watt-hours). Tenaga baterai yang umum biasanya 14, 36, 48, 52, 60, dan 72 volt. Semakin besar tenaganya akan semakin kuat respon dari motor. Semakin besar kapasitas artinya semakin banyak baterai dapat menyimpan daya.

Contoh nyatanya gini, misalnya kita pake baterai yang tenaganya 60 V (volt), dan kapasitasnya 24.5 Ah (Amph-hour). Jadi baterai yang kita dapet itu 1470 Wh (Watt-hour) dengan cara mengalikan tenaga sama kapasitasnya. Kalo kita jalan-jalan dengan output rata-rata 735 W (Watt), kita bisa berkendara sekitar 2 jam sebelum baterainya abis. Perlu diinget juga kalo semakin besar voltase dan kapasitasnya, bakal semakin berat juga bobotnya.

Kontroler Motor

Komponen ini jadi penghubung ato interface tempat mengatur semua komponen kelistrikan lainnya. Bagian ini ngontrol sinyal dan daya listrik buat bikin gerakan motor sesuai sama yang #MasBro dan #MbakBro pinginin. Beberapa kontroler bisa diprogram sendiri, jadi #MasBro #MbakBro bisa atur sesuai keininan masing-masing.

Contohnya, ada kontroler yang bisa ngatur low-voltage cutoff ato pemutus daya pas tenaga baterainya udah lemah. Jadi kontroler bakal mutusin / matiin daya dari baterai secara otomatis pas daya baterainya udah menyentuh angka tertentu yang udah #MasBro #MbakBro atur, biar mencegah baterai cepet rusak. Misalnya atur low-voltage cutoff pas angka 10%, jadi kontroler bakal matiin fungsi sepeda listriknya kalo baterainya sisa 10%. Soalnya baterai kalo tenaganya dipake sampe bener-bener abis, bisa bakal cepet rusak.

Throttle

Orang Indonesia mungkin lebih kenal nyebut ini pake nama ‘pedal gas’. Ya, ini pedal buat ngatur akselerasi, biar #MasBro #MbakBro bisa atur seberapa besar tenaga dari motor jadi gerakan melaju ke jalan. Ada 2 jenis yang bisa #MasBro #MbakBro gunain jadi ‘pedal gas’ di sepeda listriknya nanti, ada twist throttles dan thumb throttles.

Twist throttles itu ‘pedal gas’ model puter yang ada di stang, sama persis kayak yang dipake di sepeda motor. Sementara thumb throttles itu ‘pedal gas’ model tuas jempol, jadi kita tekan pake jempol. Kalo #MasBro #MbakBro pernah nyobain naik skuter elektrik yang biasanya bisa disewa pake aplikasi, nah itu jenisnya thumb throttles.

Dua-duanya ga terlalu berpengaruh sama kecepatan sepeda listriknya nanti sih. Jadi ini bisa sesuaiin sama keinginan dan kenyamanan #MasBro dan #MbakBro aja.

Nah, kalo semua udah lengkap, sepedanya lengkap, perkakasnya lengkap, komponen elektroniknya lengkap, sekarang tinggal merakit semuanya. Buat cara merakit, kita buatin artikel sendiri ya #MasBro #MbakBro. Bisa langsung cek linknya disini:

<link>

Oke, jadi gitu caranya membuat sepeda listrik DIY sendiri di rumah, #MasBro #MbakBro. Ya memang susah-susah gampang sih, tapi ga impossible juga kok. Kalo udah mulai juga nanti ga bakal ribet gimana-gimana. Proses ini bisa juga jadi kegiatan yang nyenengin loh kalo bikinnya rame-rame, sama temen, sodara, pacar, ato siapapun. Udah gitu sepeda ini masih ramah lingkungan jadi bikin tambah keren. Tapi inget juga ya, kalopun #MasBro dan #MbakBro bisa atur sesuka hati, tetep keselamatan nomor 1. Lagian, asal udah bisa jalan pake listrik udah ngebantu mobilitas banget, kan? Jadi ga perlu harus ngebut, hehe.

Sepeda listrik kayak apa yang mau kamu buat?
Udah coba cari hasilnya?
Coba cari di website ini?
Kalo belum ada, silahkan daftar buat mulai tips and trick versimu sendiri.
Mau tanya? klik kekitaan.com/mauNULIS

Seneng bisa berbagi.
Pasti bermanfaat.

Suka menulis?
Silahkan daftar untuk menulis tentang sepeda listrik.
Sama seperti di youtube #MasBro #MbakBro akan mendapatkan penghasilan dari views.
Mari #HIDUPdariKARYA
Mau tanya? klik kekitaan.com/mauNULIS

Terimakasih,
lukeg22woo. 50+Mph E-Bike. https://www.instructables.com/ dibaca pukul 10:00 WIB pada hari Minggu tanggal 01 November 2020.

Langganan #HalBaik

Ikut selesaiin masalah

Tinggalkan Balasan

Baca lagi

Bosen ga sih sama berita di media?
Gatel ga sih buat bersuara?
Ngerasa ga sih kita bisa lakuin sesuatu?
Setidaknya lewat tulisan.
#HidupDariKarya

Mau menulis?

100 % Masuk Peringkat 1 di Mesin Pencari - 17 Tahap Menulis Artikel SEO agar Dibaca PULUHAN RIBU Kali elijah o donnell