Ceritain Kejelekan Orang Lain Ga Merubahnya Lebih Baik : #BelajarHidup

Toa Heftiba

Ceritain Kejelekan Orang Lain adalah Ciri Orang Penakut
Lebih Baik Teguran Keras Daripada Biarin Rusak

Pada ngumpul ditongkrongan
Eh kita malah ngomonin teman
Bukannya baik kasih masukan
Salah arah kalo umbar kebusukan

Salam Mas Bro dan Mbak Bro

Pernah ngomongin orang lain?

Berhenti sekarang deh Mas Bro dan Mbak Bro sebelum kena batunya.

Ga ada yang suka diomongin kejelekannya. Apalagi kalo diomongin dibelakang dan bukan untuk tujuan baik. Meskipun begitu kenyataannya, tetapi kebelahan manapun di bumi Indonesia kita berada. Kebiasaan ramah orang Indonesia juga disertai dengan “ramah”nya ngomongin orang lain. Ga hanya hal buruk memang yang menjadi topik termasuk juga dosa masa lalunya.

Semua orang punya dosa masa lalu. Semua orang ingin lepas dari dosa masa lalu. Dua hal ini harus disadari sama semua orang. Karna harusnya kita saling membantu. Karna semua orang pada dasarnya sama aja. Ga ada yang lebih buruk.

Selanjutnya yang harus kita sadari bersama adalah saat kita menceritakan kejelekan orang lain. Kita juga punya kejelekan yang layak untuk dibenerin. Orang lain juga begitu, kejelekannya layak untuk dibenerin, bukan diomongin.

Baca Juga : Mulai Menghargai Orang Lain dengan Cepet Balas Chat dan Angkat Telpon

Dmitry Ratushny

Ceritain Kejelekan Orang Lain adalah Ciri Orang Penakut

1 hal terbesar yang mendasari “kebiasaan buruk” “”ngomongin kejelekan orang lain adalah takut. Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), pengertian takut adalah merasa gentar atau ngeri hadapi sesuatu yang memungkinkan akan datangin hal buruk. Nah, ketakutan itu ada kesadaran kalo yang dilakuinnya akan datangin hal buruk.

Tapi kenapa masih aja dilakuin?

Biasanya ngomongin kejelekan orang lain (gosip) dilakuin tanpa sepengetahuan orangnya. Karna ga mau membuat orangnya tau dan ujungnya tersinggung. Tapi selalu banyak kesempatan kelakuan ngomongin orang itu ketauan dan musuhan.

Trus kenapa masih dilakuin coba?

Banyak yang bilang karna ngomongin orang itu seru. Emang outbond seru?

Banyak hal baik yang seru dan bisa kita lakuin. Ga bikin orang lain tersinggung. Ga rugiin orang lain juga.

Ngomongin orang lain tanpa sepengetahuannya adalah pengecut. Menurut KBBI, pengertian pengecut adalah penakut dan munafik. Jelas orang yang pengecut, penakut, dan munafik adalah orang yang ga bertanggung jawab.

Ga ada orang yang mau jadi pengecut. Ga ada orang yang mau jadi penakut. Ga ada orang yang mau jadi munafik. Ga ada orang yang mau disebut pengecut, penakut, apalagi munafik.

Tapi kenapa masih lakuin kebiasaan buruk “itu”?

Semua orang mau menjadi pemberani.

Tapi ga semua orang mau ambil keputusan jadi pemberani.

Mau diam aja?

Baca Juga : Kata-Kata Bijak : Masa Depan Kita Ditentuin Hal Positif yang Kita Cinta

yang miao

Ceritain Kejelekan Orang Lain Ga Merubahnya Lebih Baik

Sebelum kita terlalu jauh, coba jawab pertanyaan ini Mas Bro dan Mbak Bro.

Ceritain kejelekan orang lain, apakah membuat orang yang diceritain jadi berubah lebih baik?

[  ] Ya        [  ] Ga

Sesering apapun kita ceritain kejelekan orang lain ga merubahnya lebih baik. Itu udah pasti. Kepastian lainnya adalah justru buat masalah. Bukannya tambah temen malah tambah musuh.

Lalu kenapa masih dilakuin?

Seburuk apapun kejelekan orang lain yang berdampak sama kita. Lebih terus terang sampein ke orangnya bahwa kita dirugiin.

Keterbukaan adalah awal pemulihan.

Kita sendiri pun bisa lakuin kesalahan. Kalo ada yang menegur kita dengan lembut dan ga ditempat umum. Kita pasti lebih mudah menerima teguran kan?

Daripada diomongin dibelakang, ditegur keras, dan dipermalukan didepan umum lagi.

Betul?

Baca Juga : Kadang Kita Lupa, Bukan. Sering Kita Lupa Bukan Karna Kuat dan Hebat Kita

Stephan Seeber

Lebih Baik Teguran Keras Daripada Biarin Rusak

Pada akhirnya sebelum menegur ada 4 hal yang kita sadari sejak awal. Kalo tujuan menegur adalah supaya:

  1. Sadar dan berubah

Menegur bukan untuk memuaskan ego kita. Kalo orang yang salah sama kita jadi direndahin dan kita puas. Tapi kita sadar bahwa tujuannya biar dia berubah. Ga lakuin kesalahan sama, apalagi lakuin kesalahan itu lagi sama orang lain.

  1. Punya Prinsip Hidup yang Sehat

Rumah yang kokoh itu berdiri diatas dasar yang kuat dan sehat. Buah itu lahir dari akar yang kuat dan sehat. Prinsip hidup kita adalah dasar dan akar. Rumah dan buah itu adalah perbuatan dan kebiasaan kita setiap hari.

Jadi kesalahan dan kebiasaan buruk yang bisa kita lakuin lahir dari dasar dan akar yang salah. Jadi kesalahan dan kebiasaan buruk yang bisa kita lakuin lahir dari prinsip hidup yang salah. Jadi saat kita lakuin kesalahan. Langkah pertama yang harus dilakuin adalah apa yang salah dari kita. Bukan malah mencari kambing hitam. Salahin orang lain. Salahin keadaan.

Kalo kita yang lakuin kesalahan.

Apa prinsip hidup kita yang salah?

Cari orang dan komunitas yang bisa memperbaiki prinsip hidup kita yang salah. Karna kita ga bisa tumbuh sendiri. Benih yang baik butuh tumbuh dilahan yang baik.

Kalo orang lain yang lakuin kesalahan.

Apa prinsip hidup mereka yang salah?

Kasih tau dia dan ajak ke komunitas yang bisa memperbaiki prinsip hidupnya yang salah. Karna semua orang ga bisa tumbuh sendiri. Setiap orang punya benih baik dalam dirinya. Semua orang butuh tumbuh dilingkungan yang baik.

  1. Pulih pada Kebiasaan Baik

Setelah sadari prinsip hidupnya yang salah. Kita harus mulai lakuin kebiasaan baik. Kita harus bantu orang lain untuk mulai lakuin kebiasaan baik.

Seperti kebiasaan buruk kita dulu yang kita lakuin sejak kecil dan bertahun-tahun lamanya. Kebiasaan baik juga gitu. Pada awalnya memang ga mudah lakuin kebiasaan baik itu. Tapi cukup lakuin aja berulang-ulang sampa akhirnya otak kita ga perlu suruh kita lakuin. Alam bawah sadar kita udah lakuinnya dengan otomatis.

Awalnya pasti ga gampang. Tapi kebenarannya adalah Mas Bro dan Mbak Bro.

Lebih baik berjalan pelan dijalan yang benar daripada di jalan cepet di jalan yang salah

#KataKita

Kita merantau ke Jakarta dan udah kangen banget sama keluarga. Kita pengen banget pulang kampung ke Sumatera Utara. Kita ga punya cukup dana jadi milih naik bus aja. Tapi ada teman yang tawarin buat tinggal aja sama dia selama liburan. Keluarga teman kita ramah, baik dan akan memperlakukan kita sebagai tamu yang baik.

Untuk bisa pulang kampung dan ketemu sama keluarga, lebih baik naik bus dan lama sampenya ato liburan dirumah teman?

  1. Ga Rusak Lagi Karna Kebiasaan Buruk “lainnya”

Setelah mulai lakuin kebiasaan baik. Kebiasaan-kebiasaan buruk ga akan hilang dengan mudah. Itu butuh proses. Bahkan kebiasaan buruk kita bisa masih lebih kuat pengaruhnya daripada kebiasaan baik kita.

Tapi keputusan tetap ada sama kita sendiri kan?

Mau lakuin kebiasaan baik baru ato kebiasaan buruk lama?

Pada akhirnya ga semua orang bisa berubah sendiri. Mereka juga butuh orang lain. Kalo kita udah bisa berubah lebih baik. Bantulah orang lain untuk bisa lepas dari kebiasaan buruknya. Kita aja yang udah bisa berubah lebih baik butuh didampingi, apalagi mereka?

#

Memang tiap teguran awalnya ga membuat sukacita tapi dukacita.
Tapi kemudian justru berbuah kebenaran dan damai buat yang mau terima.

#

Semoga bermanfaat.

Senang bisa berbagi.

Mauliate

Setuju sama kata bijak panas
Bukan cuma inspirasi sunyi
Lebih baiklah teguran keras

daripada kasih tersembunyi

Rumah Binus Syahdan
20180304 1027WIB Selasa

Sumber Tulisan
Pengalaman Penulis

Sumber Gambar
unsplash.com dibuka pukul 10:27 WIB pada hari Selasa tanggal 03 April 2018

2 Responses to “Ceritain Kejelekan Orang Lain Ga Merubahnya Lebih Baik : #BelajarHidup

  • Nah, kadang kita juga berada di tempat dan waktu yang tidak tepat. Semisal di kantor, tiba2 ada grup rumpi ngomongin kejelekan si bos. Eh, mau negur tapi kalah jumlah, mau negur tapi ntar malah jadi politik kantor yg gak perlu. Jadi bener, kita gak perlu ikut2an biar jadi kebiasaan baik juga.

    • Salam Mas Bro Hanif (H)

      Bener banget Mas Bro. Tapi bukannya kita harus berani lakuin hal kecil dulu ya.
      Bilang aja kalo itu ga baik. Gimana kalo kita yang diomongin?
      Kan ga enak juga.

      Ato kalo belum bisa ya, pergi aja. Jangan ikut-ikutan.
      Gimana menurut Mas Bro?

      Mauliate
      Terimakasih

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *