Saat yang Lain Kekurangan Kita Berkelimpahan

  • by

Salam #MasBro #MbakBro

Pernah ga sih punya temen yang kalo ga ada dia ga rame?

Biasanya orang banyak ngomong dan lucu. Kalo ada dia tuh, tongkrongan pasti seru aja. Kalo mau nongkrong pasti tanya, “siapa aja yang ikut?” ato “si … ikut ga?”.

Pernah ga sih?

Nah itu kan baru temen tongkrongan ya?

Pernah ga merefleksikan diri jadi orang yang berdampak buat lingkungan?

Lingkungan keluarga, kerja, kampus, tempat tinggal, lingkungan apapun lah.

Kalo orang yang membuat orang lain tertawa aja segitu berdampaknya. Kenapa kita ga jadi orang yang lebih?

Ga sekadar kasih orang lain sukacita lewat tawa. Tapi juga lewat apapun yang kita punya.

Misal …

  1. Orang pendiam : bisa jadi pendengar yang baik buat orang yang lagi ada masalah.
  2. Orang inisiatif : cepet bantu orang lain meski ga diminta.
  3. Orang analisa : mengamati dan tau kebutuhan orang lain.

Apa aja yang kita bisa.

Kalo kau apa yang kau bisa?

Apa kelebihan mu?

Kenapa ga pake itu buat jadi berdampak buat lingkungan mu?

Saat yang Lain Kekurangan Kita Berkelimpahan

Saat kita bener-bener maksimallll sama kemampuan dan apapun yang kita punya. Kita akan membuat perbedaan loh.

Saat orang lain sedih eh kita bisa seneng sendiri. Bukan berbahagia diatas penderitaan orang lain ya. Tapi kita ga terpengaruh aja gitu sama keadaan.

Saat orang lain kesulitan ekonomi. Kita cukup-cukup aja gitu. Bahkan saat berada di tempat yang berkekurangan kita malah berkelimpahan.

Sedhapp ga tuh.

Ibarat benih kita udah tumbuh dengan akar yang kuat. Jadi asupan nutrisi selalu tercukupi. Saat benih disekitar pada mulai layu.

Jadi …

Punya temen ga yang kalo ga ada dia ga rame?

Siapa namanya? Coba kirim dia link obrolan kita ini deh. Coba tanya keadaan dia.

Seneng bisa berbagi.

Pasti bermanfaat.

Mauliate

Tinggalkan Balasan